Nasional

Soroti Anak Anak Yang Terpapar Game Konten Kekerasan, MUI: Masa Kita Diam Saja?

Banyaknya game yang bermuatan konten kekerasan membuat Majelis Ulama Indonesia (MUI) khawatir terkait dampak negatif yang bisa ditimbulkan dari jenis permainan tersebut. Menurut Sekretaris Komisi Fatwa MUI Asrorun Niam, saat ini memang banyak game yang menawarkan konten yang memberikan dampak negatif kepada para penggunanya. "Pada saat yang lain kita nggak bisa menutup mata, ada loh konten games yang negatif itu," ujarnya di Kantor MUI, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (26/3/2019).

Ia pun menyampaikan bahwa dalam Focus Group Discussion (FGD) yang digelar bersama sejumlah pihak, salah satu lembaga yang hadir yakni Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menyebutkan bahwa ada banyak anak yang telah terpapar dampak negatif game semacam itu. "Tadi dipaparkan secara detil oleh temen temen dari KPAI, ada banyak anak jadi korban game sampai kemudian masuk ke rumah sakit jiwa," kata Asrorun. Bahkan dampak terburuknya adalah anak tersebut berani memukul orang yang memiliki usia jauh lebih tua dibanding dirinya.

Game tersebut, kata Asrorun, memiliki nama 'Pukul Guru Anda' dan digunakan oleh anak anak. Melihat dampak negatif tersebut, menurutnya, MUI harus mengambil langkah tegas yang diawali dengan melakukan kajian terhadap game yang berkonten kekerasan. "Kemudian sampai anak mukul orangtua karena main game, gamenya namanya game 'Mukul Ibu Guru', itu dimainkan oleh anak anak, ini kan fakta, masa kita diam dalam kondisi yang seperti ini," tegas Asrorun.

Ekspresi Menggemaskan Sedah Mirah di Gendongan Kahiyang Ayu di Panggung Fashion Show

Previous article

Nasdem Tak Terima, Sebut Prasetyo Edi dan Gubernur Anies Tak Bisa Sepihak Tentukan Tarif MRT Jakarta

Next article
Nurofia F
Sebelum menolong orang lain, saya harus dapat menolong diri sendiri. Sebelum menguatkan orang lain, saya harus bisa menguatkan diri sendiri dahulu.

You may also like

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *