Bisnis

Rupiah Melemah Pemerintah Kurang Antisipatif Hadapi Corona

Anjloknya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) yang menembus angka Rp 14.000 pada Jumat (28/2/2020) kemarin, disebut merupakan dampak dari penyebaran virus corona. Virus ini diketahui telah memukul keras sektor perekonomian global karena penyebarannya telah massive ke seluruh dunia. Ekonom INDEF Bhima Yudhistira menilai melemahnya rupiah terhadap dolar AS disebabkan faktor mewabahnya virus corona yang menampar banyak sektor.

Menurutnya, ini tentu saja mempengaruhi kinerja seluruh emiten. Bahkan wabah corona ini turut berdampak pada pelaksanaan ibadah umrah karena Kerajaan Arab Saudi akhirnya memutuskan untuk menghentikan sementara visa umrah, sejak Kamis lalu. Selain itu, kata dia, langkah antisipasi yang dilakukan pemerintah agar corona tidak terlalu menampar keras ekonomi Indonesia pun dianggap kurang maksimal.

Terutama terkait perbaikan sektor pariwisata dan industri yang terkena dampak secara langsung dari wabah ini. "Kemudian kalau kita lihat memang permasalahan virus corona ini di dalam negeri dirasa antisipasinya masih kurang. Stimulus stimulus untuk memperbaiki sektor pariwisata dan industri yang terkena dampak corona juga kurang," papar Bhima. Sehingga ia melihat melemahnya rupiah ini disebabkan para investor asing saat ini banyak yang melakukan penjualan saham.

Bhima pun menegaskan bahwa pemerintah seharusnya mencermati hal ini. "Jadi kalau kita lihat dalam satu bulan terakhir ya, itu triliunan dana investor asing keluar dari bursa saham. Jadi itu yang memang harus dicermati dulu ya," pungkas Bhima. Sementara itu, Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan bahwa pasar keuangan global memang ikut terguncang akibat mewabahnya corona.

Para investor berlomba menarik diri dari bursa karena khawatir dampak corona terus meluas di sektor keuangan. "Pasar keuangan global memang sedang meradang, karena memang investor global mengira dampak dari pergerakan corona virus itu memang menyebar," kata Perry, di Jakarta, Jumat (28/2/2020). Sebelumnya, pada Jumat kemarin, penguatan dolar AS terhadap rupiah mencapai 3,5 % atau 492 poin.

Nilai tukar rupiah melemah terhadap dolar AS berada di level Rp 14.108 pada Jumat pagi. Kemudian sore harinya, dolar AS bergerak fluktuatif hingga akhirnya terus menguat terhadap rupiah pada posisi 14.530.

Dilengkapi Video & Cover dari Felix Irwan Download MP3 Lagu Bintang Kehidupan – Nike Ardilla

Previous article

Kemenlu Sudah Terima Pengumuman Resmi Ditundanya KTT ASEAN di Amerika Serikat 

Next article
Nurofia F
Sebelum menolong orang lain, saya harus dapat menolong diri sendiri. Sebelum menguatkan orang lain, saya harus bisa menguatkan diri sendiri dahulu.

You may also like

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *