Bisnis

Nadiem Makarim Mundur Jadi Ceo Dan Pilih Jadi Menteri Gojek Bisa Apa Tanpa Sang Pendiri

Nadiem Makarim mundur sebagai CEO dan pilih jadi menteri, Gojek bisa apa? Keputusan Nadiem Makarim untuk melepas Gojek, perusahaan startup yang membuat namanya menjulang menimbulkan tanda tanya. Bagaimana nasib Gojek tanpa sang pendiri, Nadiem Makarim?

Nadiem makarimmemutuskan untuk mundur dari posisi sebagai CEOGojek. Manajemen kemudian menunjuk Co CEOKevin AluwidanAndre Soelistyountuk menggantikan Nadiem. Lantas, apa yang bisa dilakukan Gojek setelah ditnggal pendirinya yang memilih menjadi menteri kabinet di pemerintahan Jokowi Ma'ruf Amin? Rektor Universitas Indonesia terpilih yang juga Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Prof. Ari Kuncoro, mengamati jika kedua pemimpin baru Gojek itu memiliki kapabilitas masing masing yang tentunya sudah sesuai dengan kebutuhan pengembangan perusahaan.

“Dua Co CEO tersebut justru bisa mengembangkan perusahaan menjadi lebih maju. Keduanya pastinya dipilih karena mereka mumpuni di bidangnya masing masing, yaitu satunya pakar IT dan satunya mumpuni di bidang akuntansi,” ujarnya sebagaimana dikutip dari Kontan.co.id, Selasa (22/10/2019). Lebih lanjut Ari mengatakan bahwa kunci keberhasilan perusahaan adalah kerja sama, di mana ada kompromi demi kelangsungan perusahaan.

Penunjukan Co CEO Kevin dan Andre itu disampaikan manajemen Gojek menyusul keputusan ex CEO dan Founder GojekNadiem Makarimuntuk mundur dari jabatan struktural apapun di Gojek dan memilih bergabung dengan tim kabinet baru Presiden Joko Widodo. Kevin dan Andre meyakinkan publik bahwa pergantian kepemimpinan di jajaran eksekutif Gojek ini tidak akan berdampak, baik pada keseharian operasional maupun pertumbuhan perusahaan. Kevin akan fokus pada pengembangan produk, strategi pemasaran, pengembangan organisasi dan juga layanan ride hailing serta pesan antar makanan.

Sementara itu, Andre akan fokus pada strategi korporasi, alokasi modal, ekspansi internasional serta layanan pembayaran dan keuangan. Kevin dan Andre sendiri bukan orang baru di jajaran eksekutif Gojek. Sejak membangun perusahaan super apps ini bersama Nadiem, Kevin turut memainkan peran penting, terutama dalam memimpin tim produk dan pemasaran perusahaan. Sedangkan Andre juga memiliki peran vital dimana kemampuan manajerialnya salah satunya terbukti dengan menggalang dana lebih dari 4 miliar dollar AS dari investor investor kelas kakap, seperti Google, Tencent, KKR dan Warburg Pincus. (Kompas.com/*)

PendiriGojek,NadiemMakarim mengumumkan pengunduran dirinya sebagai CEO dariperusahaanstartupbergelar decacorn tersebut. Keputusan itu ia ambil setelah menerima tawaran kursi menteri di Kabinet Kerja Jilid 2 dari Presiden Joko Widodo di Istana Negara pada Senin (21/10/2019). "Saya merasa ini kehormatan saya diminta bergabung ke kabinet dan saya menerima," kata Nadiem.

"Pasti di Gojek sudah mundur. Tidak ada posisi dan kewenangan apapun di Gojek," sambungnya. Pria 34 tahun yang lahir diSingapura,4 Juli1984 itu tak menyebutkan posisi menteri apa yang ditawarkan Presiden Jokowi kepadanya. Namun keputusannya meninggalkan perusahaan yang ia besarkan sudah bulat. Sementara itu desas desus beredar bahwa Nadiem akan menjadi Menteri Komunikasi dan Ekonomi Digital.

Di tengah teka teki posisi Nadiem di Kabinet Kerja Jilid 2, teka teki lainnya tak kalah dinanti publik. Teka teki tersebut tentu saja masa depan Gojek pasca ditinggal pendirinya. Ekonom sekaligus Direktur Riset Centre of Reform on Economics (Core)PiterAbdullah menilai, dipilihnya Nadiem sebagai menteri adalah bukti penghargaan dan pengakuan pemerintah terhadap startup. Bagi Gojek dan startup digital lainnnya, hal ini bisa menimbulkan dampak besar yakni naiknya nilai suatu perusahaan startup.

Namun di sisi lain ungkap Piter, ada juga kekhawatiran dari keputusan Nadiem meninggalkan Gojek. “Biasanya kalau menghilangkanpendiriitu sering kali berbahaya bagi kelangsungan usaha itu,” kata dia di acara Kompas TV. Meski begitu para investor mayoritas startup biasanya tetap menjaga porsi saham pendiri. Sebab pendiri adalah simbol perusahaan.

Namun Piter tetap meyakini bahwa Nadiem sudah memikirkan keputusan mundur dari Gojek secara matang. Ia percaya Sang Pendiri sudah mempersiapkan Gojek agar tidak goyang saat ditinggalkan. “Kalau seandainya dia akan memasuki dunia baru, (dia pastikan) tentu bayi yang dia lahirkan dan besarkan nantinya tidak akan bermasalah waktu dia tinggalkan,” kata Piter.

Sementara itu di hari yang sama, Gojek langsung bergerak cepat. Gojek mengumumkan akan menunjuk pimpinan baru saat Nadiem Makarim resmi ditunjuk sebagai menteri. Presiden Gojek Grup Andre Soelistyo dan co founder Gojek Kevin Aluwi akan berbagi tanggung jawab untuk menjalankan perusahaan sebagai co CEO. Keduanya akan fokus membawa perusahaan ke tahap selanjutnya.

Chief Corporate Affairs Gojek Nila Marita mengatakan, pengunduran diri Nadiem dari Gojek tak akan mengganggu proses bisnis perusahaan bergelar decacorn tersebut. Gojek kata dia, telah memiliki rencana yang matang ke depan dan akan mengumumkan lebih jauh mengenai arti pengumuman ini bagi perusahaan dalam beberapa hari ke depan. “Hal ini belum pernah terjadi sebelumnya, dimana visi seorang pendiri startup lokal mendapat pengakuan dan dijadikan contoh untuk pembangunan bangsa,” kata dia.

Di tengah hiruk pikuk Nadiem yang memilih jadi menteri. Gojek juga mengumumkan akan mengakhiri era bakar duit atau era tak untung. Selama ini perusahaan startup masih sulit untung meski investasi besar besaran. Namun era itu diyakini akan segera berlalu. "Setiap perusahaan, termasuk parafounderGojek, juga berkeinginan 3 4 tahun mendatang bisaIPO(initial public offering)," kata Vice President Corporate Affair Gojek Michael Say di Semarang seperti dikutip dari Antara , Senin (21/10/2019).

Michael memberikan gambaran, jika setiap trip Gojek memberikan subsidi (bonus) sebesar Rp 50 saja, sementara setiap bulan ada 100 juta transaksi. Namun Gojek sudah bertekad untuk menghasilkan laporan keuangan yang untung sebagai syarat untuk IPO dalam 3 4 tahun ke depan. Head Regional Corporate Affair Gojek Wilayah Jateng Arum K. Prasojo menambahkan, Gojek harus memperhatikan mitra dalam eksosistem yang ada.

Mulai dari kepentingan pengemudi/pengendara,merchants, pengguna, serta pemerintah. Gojek ingin semua mitra tumbuh berkelanjutan dalam platformsuper appGojek untuk pelayanan orang (people), barang (things), dan uang (money). Saat iniaplikasi Gojekdiunduh 125 juta, lebih dari 300.000merchants, dan beroperasi di 207 kota dan kabupaten di Indonesia. Gojek juga sudah ekspansi ke berbagai negara misalnya di Vietnam dan Singapura.

Wagub Baru DKI Akan Dilantik Sebelum Akhir Tahun

Previous article

Jalan Mega Kuningan Barat III di Depan Kantor Sopo Del Ditutup Sementara Pagi Ini

Next article
Nurofia F
Sebelum menolong orang lain, saya harus dapat menolong diri sendiri. Sebelum menguatkan orang lain, saya harus bisa menguatkan diri sendiri dahulu.

You may also like

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *