Bisnis

Menperin Prioritaskan Industri Alas Kaki Sebagai Sektor Berorientasi Ekspor

Industri manufaktur alas kaki mampu memberikan kontibusi besar bagi perekonomian nasional. Utamanya pertumbuhan kelompok industri kulit, barang dari kulit dan alas kaki yang mencapai 9,42 persen pada tahun 2018 atau naik signifikan dibandingkan tahun 2017 sekitar 2,22 persen. Capaian tahun lalu tersebut melampaui pertumbuhan ekonomi nasional di angka 5,17 persen.

Hal itu disampaikan Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto saat kunjungan kerja di PT KMK Global Sports di Cikupa, Tengerang, Banten, Jumat (15/3/2019). “Ekspor alas kaki nasional juga mengalami peningkatan hingga 4,13 persen, dari tahun 2017 sebesar USD4,91 miliar menjadi USD5,11 miliar di 2018,” kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartaro pada kunjungan kerja di PT KMK Global Sports di Cikupa, Tengerang, Banten, Jumat (15/3). Menperin menjelaskan, industri alas kaki sedang diprioritaskan pengembangannya karena sebagai sektor padat karya berorientasi ekspor.

“Bersama industri tekstil dan pakaian, industri alas kaki pun dipersiapkan untuk memasuki era industri 4.0 agar lebih berdaya saing global dan ekspornya naik. PT KMK menjadi salah satu model yang menerapkan future of production,” tegasnya. Airlangga optimistis akan terjadi peningkatan ekspor produk alas kaki nasional sampai USD6,5 miliar pada tahun 2019 dan menjadi USD10 miliar dalam empat tahun ke depan. “Apalagi, Indonesia sudah tandatangan CEPA dengan Australia dan European Free Trade Association (EFTA). Ini menjadi potensi untuk memperluas pasar ekspor bagi produk manufaktur kita,” imbuhnya.

Ketua Umum Asosiasi Persepatuan Indonesia (APRISINDO) Eddy Widjanarkomeyakini, industri alas kaki di Indonesia akan semakin tumbuh dan berdaya saing. Hal ini sejalan dengan upaya pemerintah dalam menciptakan iklim investasi yang kondusif dan penerapan industri 4.0. “Industri sepatu sangat cocok dikembangkan di Indonesia dan akan terus menjadi sektor andalan masa depan. Kami melihat ekspor akan meningkat tahun ini seiring adanya investasi tambahan yang masuk ke Indonesia,” ungkapnya.

Benarkah Vape Bisa Dijadikan Alat Terapi Berhenti Merokok?

Previous article

Lukman Hakim Siap Beri Kesaksikan ke KPK

Next article
Nurofia F
Sebelum menolong orang lain, saya harus dapat menolong diri sendiri. Sebelum menguatkan orang lain, saya harus bisa menguatkan diri sendiri dahulu.

You may also like

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *