Internasional

Mengenal Berbagai Istilah Kekaisaran Menjelang Penobatan Kaisar Jepang

Tanggal 22 Oktober 2019 saat penobatan Kaisar Baru Naruhito sebenarnya ada empat acara utama yang harus dilalui. Namun korban Taifun Hagibis per Jumat ini (18/10/2019) mencapai 77 orang meninggal dan 8 masih hilang, diputuskan untuk menunda satu acara yaitu parade Kaisar (Syukugaonretsu no gi). Lalu tiga acara penting lain apa itu?

Pertama adalah Kashikodokorooomae no gi yaitu Ritual yang menceritakan tempat bijak Kaisar mengambil takhta di istana kekaisaran. Acara ini berupa ritual Shinto yang harus dilalui pertama kali. Rencana dilakukan jam 9 pagi. Kemudian menyusul acara kedua adalah Sokuireiseiden no giyaitu upacara Kaisaran, yang merupakan pusat kesopanan kekaisaran, menyatakan takhta ke dalam dan ke luar Jepang. Rencana jam 13:00 waktu Jepang. Acara ini akan diadakan antara Istana Kekaisaran dan bangunan utama kekaisaran selama penobatan berlangsung. Hal ini termasuk pula dalam bagian ritual seremoni Shinto.

Setelah selesai keduanya sebenarnya acara parade yang rencana mulai jam 15:30 dari istana menuju rumah kediaman Kaisar. namun ditunda k etanggal 10 November 2019. Lalu jam 19:20 rencana malam malam menghormato tamu negara dinamakan Kyouen no gi atau pesta kekaisaran baru. Perjamuan untuk mengumumkan dan merayakan Aksesi ke Tahta, Investasi sebagai Putra Mahkota, pernikahan, dan acara acara lainnya Acara penobatan kekaisaran baru tersbeut biasa disebut Sokui no rei atau Upacara Aksesi Tahta Upacara untuk mengumumkan aksesi ke tahta dianggap sebagai tindakan dalam hal hal negara yang ditetapkan oleh Konstitusi, dan terdiri dari Kenji to Shokei no gi (Upacara Aksesi untuk mewarisi Regalia Kekaisaran dan Seal Negara dan Privy), Sokui go Choken no gi (Upacara Audiensi Pertama Yang Mulia setelah Aksesi dengan Kepala Badan Legislatif, Eksekutif, dan Kehakiman dan Perwakilan Rakyat lainnya), Sokuirei Seiden no gi (Upacara Penegasan), Shukuga Onretsu no gi (Prosesi Kekaisaran dengan mobil setelah Upacara Enthronement) dan Kyoen no gi (Jamuan Pesta) .

Hal hal tersebut menunjuk kepada Hukum Rumah Tangga Kekaisaran, Pasal 24. The Privy Seal Segel Privy dengan Tenno Gyoji terukir di atasnya. Meterai ini digunakan untuk membuktikan dokumen dokumen resmi Dekrit Kekaisaran, undang undang, perintah dan perjanjian kabinet, instrumen ratifikasi pakta, kekuatan penuh dan kredensial duta besar dan menteri, dan pemberitahuan pengangkatan dan pemberhentian Ninshokan (pejabat yang pengangkatan dan pemberhentiannya membutuhkan pengakuan Kaisar). Organisasi dan Fungsi Badan Rumah Tangga Kekaisaran

Kenji (Regalia Kekaisaran) berupa Pedang dan perhiasan suci Kenji to Shokei no gi: Upacara Aksesi untuk mewarisi Regalia Kekaisaran, Stempel Privy dan Stempel Negara sebagai bukti status kaisar Properti tradisional seperti yang akan diwariskan dengan Tahta termasuk Tiga Harta Karun Suci (cermin suci, pedang suci dan permata suci) dan Tempat Perlindungan Istana Kekaisaran (Kashikodokoro, Koureiden, dan Shinden). Merujuk kepada Badan Rumah tangga Kekaisaran bidnag ekonomi Hukum, Pasal 7.

Pewaris kekaisaran: Anggota Keluarga Kekaisaran selanjutnya naik takhta Kozokuhu (Catatan Silsilah Kekaisaran): Buku yang mencatat fakta fakta yang berkaitan dengan status Imperial anggota Keluarga Kekaisaran selain dari Yang Mulia Kaisar, Yang Mulia Ratu, dan Janda Permaisuri Kotohu (Catatan Silsilah Kekaisaran): Buku buku yang mencatat fakta fakta yang berkaitan dengan Yang Mulia Kaisar dan Keluarga Kekaisaran. Ini setara dengan daftar keluarga resmi. Buku buku tersebut terdiri dari Daitofu dan Kozokuhu. Merujuk kepada Hukum Rumahtangga Kekaisaran Pasal 26.

State Seal: State Seal dengan Dai Nippon Kokuji terukir di atasnya. State Seal digunakan untuk sertifikat dekorasi. Usia mayoritas untuk Kaisar, Kotaishi (Putra Mahkota, putra Kaisar) dan Kotaison (Putra Mahkota, cucu Kaisar) adalah delapan belas tahun, sedangkan usia untuk anggota Keluarga Kerajaan lainnya adalah dua puluh. Merujuk kepada Hukum Rumahtangga Kekaisaran Pasal 22, dan Kode Sipil, Pasal 3. Seremoni Coming of Age: Upacara diadakan ketika seorang anggota Keluarga Kekaisaran mencapai usia dewasa

Aksesi ke Tahta: Aksesi Putra Mahkota ke takhta, merujuk kepada Hukum Badan Kekaisaran Pasal 4. Sokui go Choken no gi (Upacara Audiensi Pertama Yang Mulia setelah Aksesi). Upacara di mana Yang Mulia Kaisar secara resmi bertemu dengan perwakilan rakyat untuk pertama kalinya setelah naik tahta. Perwakilan termasuk Ketua Dewan Perwakilan Rakyat dan Presiden Dewan Anggota Dewan (legislatif), Perdana Menteri (eksekutif) dan Ketua Mahkamah Agung (peradilan).

Sokuirei Seiden no gi (Upacara Penegasan) Upacara di mana Yang Mulia Kaisar menyatakan penobatannya, dan kemudian perwakilan dari dalam dan luar negeri mengucapkan selamat atas penobatan Yang Mulia. Daikyo no gi

Pesta besar setelah Daijokyu no gi, di mana Kaisar menganugerahkan sake putih, sake hitam, dan menikmati yang hadir, dan semuanya mengambil bagian bersama sama. Daijokyu no gi Upacara setelah penobatan, di mana Kaisar menawarkan beras baru kepada Leluhur Kekaisaran dan Tenjin Chigi (dewa langit dan bumi) di Yukiden dan Sukiden di Daijokyu (aula sementara untuk Daijosai), dan mengambil bagian darinya

The Daijosai (Ritual Persembahan Beras Baru setelah Upacara Penegasan) Ritus di mana Yang Mulia menawarkan beras baru kepada leluhur dan dewa dewa langit dan bumi. Yang Mulia makan nasi dari beras tersebut untuk menghargai dewa dewa.

Pria Ini Alami Infeksi Parah Di Wajah Dan Terancam Meninggal Dunia Viral Garuk Bekas Gigitan Nyamuk

Previous article

Gemini Tak Sabar Ramalan Zodiak Cinta Sabtu 19 Oktober 2019 Sagitarius Dimanja

Next article
Nurofia F
Sebelum menolong orang lain, saya harus dapat menolong diri sendiri. Sebelum menguatkan orang lain, saya harus bisa menguatkan diri sendiri dahulu.

You may also like

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *