Internasional

Kepala Polisi Minta Maaf Viral Foto 2 Polisi Pamerkan Kardus Sitaan dari Gelandangan Picu Kemarahan

Seorang kepala polisi di wilayah Mobile, Alabama, Amerika Serikat meminta maaf setelah dua petugasnya mengunggah foto dengan pose memegang kumpulan kardus yang mereka sita dari para gelandangan. Dua polisi itu menyebut kardus kardus itu sebagai selimut gelandangan. Dikutip dari buzzfeednews , Selasa (31/12/2019), foto kumpulan kardus dari pengemis itu diunggah di akun facebook pribadi salah seorang polisi dengan keterangan sebagai hadiah Natal untuk atasan mereka.

"Ingin semua orang di kantor polisi merayakan Natal, terutama kapten kami. Semoga kamu menikmati selimut tunawisma dari kami! Hormat kami, patroli Panhandler, " demikian tertulis dalam postingan itu.

Postingan tersebut ramai di media sosial dan dianggap sebagai penghinaan terhadap gelandangan sehingga memicu kemarahan warganet. Namun, postingan tersebut kini telah dihapus. Dalam pernyataan yang disampaikan pada Senin (30/12/2019), Kepala Departemen Kepolisian Mobile, Lawrence Battiste meminta maaf atas postingan foto tersebut.

Ia menyebut foto yang dipostingan oleh dua anak buahnya itu sebagai sikap yang tidak sensitif. "Sebagai departemen kepolisian yang dipercaya untuk melayani dan melindungi masyarakat, kami menyampaikan permintaan maaf yang tulus atas sikap tidak sensitif dari sebuah posting facebook oleh dua petugas kami di mana mereka memegang 'selimut' tunawisma, yang terbuat dari kardus kardus pengemis," kata Lawrence Battiste. Kepala polisi menyatakan meski tidak bisa mentolerir keberadaan gelandangan dan harus menegakkan peraturan kota yang membatasi gelandangan, pihaknya menegaskan tidak ada niat mencemooh mereka yang hidup sebagai gelandangan.

Seorang juru bicara departemen kepolisian setempat mengatakan kepada BuzzFeed News, investigas telah dilakukan terhadap dua petugas polisi yang membuat postingan di Facebook tersebut. Hasil investigasi itu nantinya akan menentukan sanksi apa yang akan diberikan. "Perilaku kedua petugas itu menempelkan kardus kardus (dari pengemis) itu jelas tidak elok dan tidak sensitif dan seakan akan menunjukkan departemen secara keseluruhan, padahal hal itu bukan sesuatu yang disetujui dan dipraktikkan," kata Charlette Solis, juru bicara departemen dalam keterangan tertulisnya.

Solis mengatakan dua petugas di dalam foto itu adalah Preston McGraw dan Alexandre Olivier. Kedua petugas akan tetap bertugas dan melakukan patroli meski proses penyelidikan atas postingan keduanya sedang berlangsung. Akibat postingan polisi tersebut, warganet membanjiri komentar dengan nada kemarahan di laman Facebook kepolisian setempat.

Mereka meminta ada tindakan tegas terhadap dua polisi itu.

Fabio Quartararo Pembalap Rookie Terbaik Musim Kompetisi 2019

Previous article

Menpora Umumkan Rosan Roeslani Sebagai CdM Kontingen Indonesia di Olimpiade 2020

Next article
Nurofia F
Sebelum menolong orang lain, saya harus dapat menolong diri sendiri. Sebelum menguatkan orang lain, saya harus bisa menguatkan diri sendiri dahulu.

You may also like

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *