Metropolitan

Ingin Orang Lain juga Menderita Pelaku Penyiraman Air Keras Jakarta Barat Pernah Alami Kecelakaan

Pelaku penyiraman air keras di tiga lokasi berbeda di Jakarta Barat, mengaku dipicu karena alasan ingin orang lain mengalami seperti yang dirinya pernah rasakan. Anggota Subdit Jatanras Polda Metro Jaya, AKP Adhi Wananda mengatakan, pelaku ingin orang lain juga merasakan penderitaan setelah dirinya menyiram air keras. "Jadi kalau mau sembuh (pelaku) katanya harus begitu (menyiram air keras). Jadi orang pengen merasakan apa yang dia (pelaku) rasakan," katanya di Polda Metro Jaya, Sabtu (16/11/2019), dikutip dari .

Dari hasil pemeriksaan, pelaku mengaku pernah mengalami kecelakaan jatuh dari lantai 3, beberapa tahun lalu. Psikolog Kasandra Putranto mengatakan, pada peristiwa masa lalunya, pelaku kekurangan uang untuk membiayai pengobatandan merasa kurang diperhatikan. "Lalu mengalami kesulitan dalam pembiayaan pengobatan dan karena rasa marah itu dia lampiaskan kepada orang lain dengan harapan orang lain akan merasakan apa yang dia rasakan," katanya.

Kasandra mengungkapkan, pelaku juga diduga mempunyai perasaan frustasi atas kejadian masa lalu tersebut. "Yang bersangkutan ini juga mempunyai perasaan frustasi atas kejadian yang pernah dialaminya sebelumnya," ujarnya, melihat tayangan YouTube KOMPASTV . Ia mengatakan, tidak ada indikasi gangguan kejiwaan pada pelaku FY.

"Tidak ditemukan adanya delusi, halusinasi atau apapun yang bisa meragukan kesehatan jiwanya, walaupun mungkin ada beberapa ciri khas khusus misal kurangnya kemampuan komunikasi atau membina hubungan interpersonal," ungkapnya. Menurutnya, pelaku tidak bermaksud hanya menyiram air keras pada korban perempuan. "Tidak ada intensi (maksud) bahwa memang menyasar kepada perempuan, hanya kebetulan saja korbannya perempuan," lanjutnya.

Identitas pelaku penyiraman air keras ini terungkap setelah aksinya terekam kamera pemantau pada Jumat (15/11/2019). AKP Adhi Wananda mengatakan identitas pelaku berinisal FY. "Adapun pelaku yang kita amankan berinisal FY, ditangkap pada hari Jumat, sekitar pukul 18.30 WIB," katanya,.

Pelaku kini telah diperiksa oleh Reserse kriminal umum Polda Metro Jaya. Sejauh ini polisi menduga pelaku melakukan aksinya seorang diri. Selain rekaman CCTV di TKP penyiraman ketiga, sejumlah pakaian korban dan botol kosong menjadi barang bukti yang diamankan oleh polisi.

FY dipastikan sebagai pelaku tunggal pelemparan air keras tersebut. Dalam 10 hari kasus penyiraman air keras sudah terjaditiga kali di kawasan Jakarta Barat. Teror penyiraman air keras tersebut korbannya adalah para perempuan.

Pertama, dua siswi SMPN 229 Jakarta Barat A dan PN diserang pelaku dengan menggunakan air keras. Aksi penyiraman itu terjadi saat kedua korban pulang sekolah, Selasa (5/11/2019). Kedua, aksi serupa juga menimpa seorang penjual sayur keliling bernama Sakinah (60).

Perempuan paruh baya itu disiram air keras pelaku misterius di kawasan Kembangan, Jakarta Barat, Jumat (8/11/2019) malam. Ketiga, penyerangan yang menimpa enam siswi SMPN 207 Jakarta Barat. Mereka disiram air keras di Jalan Mawar, Srenseng, Kembangan, Jakarta Barat, Jumat (15/11/2019).

Saat kejadian, enam orang yang menjadi korban baru saja pulang dari sekolah. Saksi mata, Muhammad Zaini mengatakan, ada enam siswa pada saat kejadian penyiraman, namun lima siswa yang terkena siraman air keras tersebut "Ada enam orang, tapi yang terkena lima orang penyiraman itu," katanya.

Menurut kesaksiannya, kelima siswi tersebut terkena siraman air keras di bagian dahi, pipi, kaki, dan di tangan. Muhammad Zaini menyebut siswi tersebut teriak kepanasan, sehingga ia menghampiri siswi tersebut. "Teriak panas panas, setelah teriak panas saya langsung menghampiri siswi tersebut." ujarnya.

Para siswi mengaku mereka baru saja disiram air dari botol oleh orang tidak dikenal. "Saya tanya ada apa, panas pak panas pak begitu (jawab siswi), iya panas kenapa, saya disiram pakai air dari botol (jawab siswi)," katanya.

Ini Penjelasan Ilmiahnya Renggut Nyawa Warga Klaten Seganas Apa Tawon Ndas

Previous article

Ada Gerbang Neraka 12 Tempat Misterius di Bumi & Dianggap Sebagai Portal Menuju ‘Dunia Lain’

Next article
Nurofia F
Sebelum menolong orang lain, saya harus dapat menolong diri sendiri. Sebelum menguatkan orang lain, saya harus bisa menguatkan diri sendiri dahulu.

You may also like

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *