Bisnis

Erick Thohir Kaget Ternyata Pertamina Punya 142 Anak & Cucu Perusahaan

Menteri Badan Usaha Milik Negara ( BUMN) Erick Thohir nampaknya belum selesai menjalankan misinya untuk bersih bersih anak dan cucu milik perusahaan BUMN. Erick mengatakan, baru baru ini dirinya menemukan fakta bahwa PT Pertamina (Persero) memiliki 142 anak dan cucu perusahaan. Hal tersebut terungkap ketika dirinya melakukan rapat bulanan dengan perusahaan minyak dan gas pelat merah tersebut.

"Kemarin saya rapat dengan Pertamina, ternyata ada 142 perusahaan di Pertamina," ujar Erick Thohir ketika ditemui di Kantor Direktorat Jenderal Pajak di Jakarta, Jumat (14/12/2019). Erick pun memaparkan untuk lebih lanjut dirinya meminta jajaran direksi dan komisaris Pertamina memetakan bisnis dari masing masing entitas anak perusahaan tersebut. Selain itu, dirinya juga meminta direksi dan komisaris untuk memeriksa kondisi kesehatan dari masing masing perusahaan.

Hal tersebut dilakukan untuk mengantisipasi keberadaan bisnis bisnis yang justru merugikan perusahaan induk. "Saya juga enggak mau nanti ternyata seperti saya bicara 142 perusahaan Pertamina hanya oknum oknum yang akhirnya menggerogoti Pertamina. Nah ini yang saya sudah minta laporan daripada Direktur Utama dan Komisaris Utama," ujar dia. Adapun terakhir, Menteri BUMN Erick Thohir berencana akan melebur bisnis bisnis sampingan yang dimiliki oleh BUMN.

Hal tersebut menindaklanjuti temuan mengenai banyaknya BUMN yang memiliki anak dan cucu usaha yang berbeda dari bisnis inti. Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga mencontohkan, saat ini terdapat 85 hotel yang dimiliki oleh BUMN. Namun, hotel tersebut bukan bagian dari BUMN perhotelan atau PT Hotel Indonesia Natour (Persero) (Inna Hotel Group).

"BUMN yang memiliki bisnis inti hotel ya Inna Hotel. Tapi tidak tahu, ternyata ada 85 hotel dimiliki BUMN," ucap Arya, Selasa (10/12/2019). Nantinya, bisnis bisnis di luar bisnis inti perusahaan pelat merah bakal dilebur sehingga perusahaan yang bersangkutan bisa kembali menjalankan bisnis sesuai dengan inti bisnis yang mereka miliki. "Kami ingin buat semua kembali ke bisnis inti masing masing. Itu tetap mekanisme bisnis," ujar dia.

PLTD Senayan Back Up Daya buat MRT & Antisipasi Risiko Gangguan Listrik Jakarta

Previous article

‘Tolong Ibu! Tolong Ibu!’ Balita Selamatkan Ibunya yang Dilempar sang Ayah dari Lantai 9

Next article
Nurofia F
Sebelum menolong orang lain, saya harus dapat menolong diri sendiri. Sebelum menguatkan orang lain, saya harus bisa menguatkan diri sendiri dahulu.

You may also like

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *