Nasional

Enggak Ada Gunanya Saya Serahkan pada Tuhan Risma Tak Berpikir akan Jadi Gubernur atau Presiden

Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini mengaku tak berpikir menjadi gubernur ataupun presiden jika nantinya masih ada warga yang miskin. Risma mengatakan, dirinya tak pernah meminta jabatan kepada Ketua Umum PDI Perjuangan (PDI P), Megawati Soekarnoputri. Ia berujar, dirinya tak berani meminta dan tak berpikir mengenai jabatan yang lain.

"Saya enggak berani untuk meminta, bahkan mikirin jabatan lain," kata Risma di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Sabtu (11/1/2020), dikutip dari . Menurut Risma, jabatan bukanlah suatu tingkatan yang harus ia capai, namun dirinya hanya ingin bermanfaat bagi masyarakat. Ia mengatakan, tak ada gunanya ia berpikir jabatan yang lebih tinggi, jika nanti saat dirinya menjabat masih ada warganya yang miskin.

"Untuk apa saya jadi gubernur, untuk apa saya jadi presiden, misal, tapi warga yang miskin tetep ada. Enggak ada gunanya untuk saya," jelas Risma. Wali Kota Surabaya ini hanya akan menyerahkan jalan hidupnya pada Tuhan Yang Maha Esa. Ia mengatakan, dirinya tak ingin bernafsu untuk mendapatkan kekuasaan.

Risma mengaku berat dan tak ingin memiliki nafsu tersebut. "Tuhan akan mengatur jalan hidup saya. Semua saya serahkan pada Tuhan," ujarnya. "Saya tidak mau kemudian, saya punya nafsu, mohon maaf di dalamnya ada nafsu kekuasaan. Itu yang saya tidak mau, karena itu berat," ungkap Risma.

Namun, Risma mengaku berterima kasih atas kepercayaan Megawati yang telah memberinya penghargaan. "Saya terima kasih atas kepercayaan dari Ibu Mega. Meskipun saya selalu sampaikan bahwa tujuan saya bukan mendapat penghargaan atau apa pun," kata Risma, dikutip dari , Sabtu (11/1/2020). Saat ini, ia mengaku fokus bekerja untuk menyejahterakan warga Surabaya.

"Tujuannya memang bukan cari penghargaan, tapi tujuannya warga Surabaya sejahtera," tambahnya. Risma tak mau berspekulasi soal pernyataan Megawati terkait sinyal bagi dirinya untuk menjabat di tingkat yang lebih tinggi. "Jabatan itu selalu terkandung risiko di mana saya harus adil, amanah," lanjut Risma.

Diketahui, Ketua Umum PDI P, Megawati Soekarnoputri menyampaikan, apresiasi kepada para kepala daerah yang dianggap telah berbakti di daerah masing masing. Salah satunya, Megawati mengucapkan terima kasih untuk Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini. "Saya sebagai ketum sangat berterima kasih. Terutama kepada Ibu Risma di Surabaya," kata Mega dalam sambutan pembukaan Rakernas PDI P di JIExpo, Kemayoran, Jakarta, Jumat (10/1/2020).

Megawati mengatakan, Risma terbilang 'cerewet' sebagai pemimpin, namun itu diperlukan. "Beliau seorang wanita yang cerewetnya bukan main. Tapi kalau saya bicara berdua, saya selalu mengatakan kita perempuan memang harus cerewet," ujar Megawati. Mengutip , Megawati juga menyampaikan apresiasi untuk Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Kemudian, untuk Bupati Banyuwangi Azwar Anas, Wali Kota Semarang Hendar Prihadi, Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta. "Azwar Anas dari Banyuwangi. Hendi dari Semarang. Ganjar Pranowo dari Jateng," ungkap Megawati. "Oh, Giri dari Badung, Bali," lanjutnya.

Megawati menyebut, politisi PDI P tidak boleh sibuk berwacana. Ia mengatakan, politisi PDI P mesti menghasilkan keputusan politik konkret yang berpihak pada rakyat.

Panduan menuju Indo Dynasty Paintball Park Beserta Harga Tiket Masuk buat Liburan Akhir Pekan

Previous article

Pelaku Penjambretan yang Bacok Korbannya Saat Bencana Banjir di Bekasi Dibekuk Polisi

Next article
Nurofia F
Sebelum menolong orang lain, saya harus dapat menolong diri sendiri. Sebelum menguatkan orang lain, saya harus bisa menguatkan diri sendiri dahulu.

You may also like

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *