Metropolitan

Dinas Pendidikan DKI Jelaskan Kronologinya PSI Tuding Anggaran Rehab Sekolah Dikurangi Rp 455 M

Dinas Pendidikan DKI Jakarta sama sekali tidak memangkas anggaran rehabilitasi gedung sekolah dalam rancangan KUA PPAS 2020. Hal tersebut disampaikan Plt Kepala Dinas Pendidikan Provinsi DKI Jakarta, Syaefuloh Hidayat. "Rehabilitasi gedung sekolah adalah hak warga yang akan selalu dijaga Pemerintah Provinsi DKI Jakarta," kata Syaefuloh, saat dikonfirmasi, Rabu (13/11/2019).

Ia pun menjelaskan kronologinya. Anggaran rehabilitasi total gedung sekolah disampaikan secara resmi pada bulan Juni 2019 ke DPRD Provinsi DKI Jakarta. Ada 105 lokasi dengan usulan anggaran sebesar Rp 2,5 triliun.

Berangkat dari usulan tersebut, kemudian dilakukan penelitian kembali dari Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Provinsi DKI Jakarta. Hasilnya, sebanyak 86 lokasi direkomendasikan untuk perbaikan. Lalu dari rekomendasi ini, dilakukan penyesuaian jumlah anggaran rehabilitasi gedung sekolah.

Didapatkan angka Rp 2,1 triliun alias terkoreksi Rp 455 miliar dari usulan awal. Selanjutnya anggaran ini diusulkan dipakai untuk penyesuaian anggaran pembangunan unit SMK baru Rp 163,3 miliar dan pembangunan ruang kelas SMK baru Rp 113,3 miliar. Keseluruhan, Dinas Pendidikan mengusulkan anggaran rehabilitasi sekolah sebesar Rp 3,69 triliun yang kemudian disesuaikan menjadi Rp 3,48 triliun dalam rapat komisi.

"Seluruh usulan penyesuaian anggaran, baik penebalan maupun pengurangan tersebut telah disampaikan dan dibahas bersama dengan legislatif pada saat pembahasan di forum Komisi," ujar dia. Syaefuloh menyebut ada peningkatan signifikan anggaran rehabilitasi gedung sekolah, terutama pada rentang tahun 2017 hingga 2020. Begitu pun bila ditengok dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Gubernur Anies Baswedan.

Di dalamnya tertuang target 532 sekolah untuk direhab. Hingga tahun 2019, tercatat sudah ada 346 dari 532 sekolah dilakukan rehabilitasi. Sedangkan 86 sekolah diusulkan direhabilitasi pada tahun 2020.

Sisanya, 100 sekolah ditargetkan selesai hingga 2022. "Bapak Gubernur selalu berpesan kepada ASN untuk memberikan perhatian lebih untuk pendidikan dan keadilan sosial," ujar dia. Sebelumnya, Fraksi PSI di DPRD DKI menyoroti penambahan anggaran cukup signifikan terhadap kegiatan pembayaran Commitment Fee untuk Formula E sebesar Rp 396 miliar di Dinas Olahraga dan Pemuda, Pre event Formula E sebesar Rp 15 miliar di Dinas Pariwisata dan Kebudayaan, dan penyertaan modal ke PT Jakpro melonjak Rp 2,2 triliun.

Tapi, anggota DPRD DKI F PSI Idris Ahmad menyebut naiknya anggaran pada sektor kegiatan Formula E mengorbankan biaya rehabilitasi gedung sekolah. Katanya, rehabilitasi gedung sekolah berkurang Rp455 miliar. Pembangunan gelanggang remaja, lapangan sepak bola, dan sarana atletik juga mengalami pengurangan Rp320 miliar.

"Ironisnya, penambahan anggaran tersebut justru mengorbankan kegiatan kegiatan yang sangat dibutuhkan rakyat," ungkap Idris.

5 Zodiak yang Paling Mudah Menghilang Tanpa Kabar Apakah Pasanganmu Termasuk

Previous article

Ini Klarifikasi Disdik Pemprov DKI Dituding Pangkas Anggaran Renovasi Gedung Sekolah Demi Formula E

Next article
Nurofia F
Sebelum menolong orang lain, saya harus dapat menolong diri sendiri. Sebelum menguatkan orang lain, saya harus bisa menguatkan diri sendiri dahulu.

You may also like

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *