Kesehatan

Begini Cara Konsumsi Mie Instan Secara Sehat & Kandungan MSG Hilang

Bahkan, banyak orangtua yang menganjurkan anak anaknya menghindari konsumsi mi instan terlalu sering karena berbagai bahaya yang beredar luas. Salah satu bahayanya adalah membuat otak rusak. Padahal mi instan jadi makanan andalan juga selalu menjadi persediaan makanan di rumah karena cara penyajiannya yang mudah dan cepat.

Tingginya konsumsi mi instan di tanah air rupanya membawa Indonesia menjadi konsumen 'besar' mi instan. Karena seperti yang kita tahu, mi instan punya banyak kelebihan seperti praktis, enak, dan cepat saji. Akan tetapi, ternyata mi instan bisa dikonsumsi lebih sehat dan tidak membuat otak rusak lho.

Diketahui bahwa kandungan MSG di dalam mi instan dapat merusak otak. Tapi tenang, ada beberapa tips bagaimana cara memasak mi instan hingga dapat menghilangkan kandungan MSG nya. Dikutip dari healthline.com, mi instan memiliki kandungan Monosodiun Glutamat (MSG) yang dapat membahayakan kesehatan otak.

Orang yang terlalu sering mengonsumsi mi instan akan mengalami beberapa masalah kesehatan. Seperti sakit kepala, mati rasa di beberapa bagian tubuh, dan juga kesemutan berkepanjangan. Hal ini dikarenakan saat merebus mi maka kandungan zat pengawet akan ikut larut ke dalam air.

Dengan membuangnya dan mengganti dengan air panas yang baru (untuk mi kuah) maka zat pengawet tidak akan ikut termakan. Setiap mi instan memiliki bumbu yang berbeda beda. Bumbu bersachet kecil di mi instan inilah yang mengandung MSG.

Sebaiknya bikin sendiri bumbu dengan bahan alami dapur. Caranya adalah dengan beri sedikit garam, bawang putih, bawang merah, lada, dan ketumbar yang sudah dihaluskan. Itu akan jauh lebih menyehatkan daripada makan hanya dengan bumbu bawaannya.

Sebenarnya dalam bungkus mi instan selalu terpampang jelas ada beragam sayuran, daging dan telur sebagai pelengkap sajian mie instan entah itu goreng atau kuah. Terkadang konsumen acuh akan hal itu. Namun sangat sangat dianjurkan jika kita hendak memasak mi selalu campurkan sayuran, daging dan telur.

Menambahkan sayur, daging, atau telur akan melengkapi nutrisi yang tidak ada di dalam mi instan. Sehingga mi instan yang kita makan dapat memberikan manfaat lebih ke tubuh selain rasa kenyang.

Lagi 60 Orang Terinfeksi Virus Corona di Kapal Diamond Princess di Yokohama Jepang BREAKING NEWS

Previous article

5 Juta Per Siswa Menkeu Sri Mulyani Naikkan Dana BOS Hingga Rp 1

Next article
Nurofia F
Sebelum menolong orang lain, saya harus dapat menolong diri sendiri. Sebelum menguatkan orang lain, saya harus bisa menguatkan diri sendiri dahulu.

You may also like

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *